Apakah Tanda Akhir Zaman? Masjid Al Aqsa Diselimuti Salju

Apakah Tanda Akhir Zaman? Masjid Al Aqsa Diselimuti Salju

Mesjid al Aqso diselimuti salju

Pemandangan langka tersaji di Yerusalem di mana sebagian wilayah yang menjadi tempat suci bagi tiga agama itu berubah menjadi putih akibat diselimuti salju. Kompleks Masjid Al Aqsa serta Tembok Ratapan tempat beribadah umat Yahudi termasuk yang diselimuti salju. Yerusalem diguyur hujan salju sejak Rabu (17/2/2021) malam.

Baca juga penemuan cicak aneh memiliki dua kepala dan lima kaki 

Saat warga terbangun di waktu subuh mereka menyaksikan halaman rumah sudah dipenuhi salju. Anak-anak memanfaatkan momen langka ini dengan saling melempar bola salju di luar gerbang Kota Tua.

Sementara itu pemeluk tiga agama harus berjalan susah payah ke tempat-tempat suci karena salju berubah menjadi es. Badai salju memaksa pihak berwenang menghentikan operasional transportasi umum dan memblokade jalan utama ke Yerusalem karena berpotensi menyebabkan kecelakaan. Begini keadaan mesjid al Aqso dalam tayangan video



Setelah hujan mereda, pemerintah kota membuka kembali layanan transportasi. "Kami datang dari Tel Aviv untuk bermain salju. Sangat jarang kami mendapatkan salju di Yerusalem. Saya kira terakhir kali pada 2013," kata seorang warga Israel, Ben Miller, seperti dikutip dari Reuters, Kamis.

Penduduk di Yerusalem terbangun dengan pemandangan langka pada Kamis (18/2): kotanya tertutup salju, dengan Kubah Batu dan Tembok Barat diselimuti lapisan putih setelah badai salju turun semalaman.

Kompleks Masjid Al Aqso diselimuti salju

Sejak pagi hari, anak-anak saling melempar bola salju di luar gerbang Kota Tua, sementara umat yang hendak beribadah berjalan dengan susah payah ke situs-situs suci Yudaisme, Islam dan Kristen yang ada di sana.

Badai salju dimulai sejak Rabu (16/2) malam, menyebabkan pihak berwenang menutup layanan transportasi umum dan memblokir jalan utama ke Yerusalem. Tapi setelah mereda dalam semalam, pemerintah kota membuka kembali akses transportasi. Warga lalu ramai-ramai keluar rumah untuk menikmati pemandangan langka tersebut.

"Kami datang dari Tel Aviv untuk bermain di salju," kata salah satu warga, Ben Miller.  "Jarang sekali kami turun salju di Yerusalem. Terakhir kali, seingatku, pada 2013. "

Mengutip Dawn pada Jumat (19/2), salju juga menyelimuti sebagian Suriah, Lebanon dan Yordania pada Rabu, menutupi daerah yang belum pernah turun salju selama bertahun-tahun, sehingga mengganggu lalu lintas, menunda proses vaksinasi Covid-19, bahkan ujian di beberapa universitas.

Salju turun untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun di Marjayoun di selatan Lebanon, dan di Bayda di timur Libya.  Angin kencang mengakibatkan pemadaman listrik di sebagian besar wilayah Lebanon, memaksa banyak penduduk, yang sudah terbiasa dengan pemadaman listrik, bergantung pada generator selama berjam-jam.

Tim penyelamat menyelamatkan empat orang dari mobil mereka yang tertutup salju, tulis National News Agency.  Salju pertama musim dingin ini di ibu kota Suriah, Damaskus, tidak mencegah turnamen sepak bola Liga Premier berlangsung, ketika Army Sports Club dan Al-Karamah bertanding meskipun salju menutupi lapangan, harian Syrian Al-Watan melaporkan.  

Di pegunungan provinsi Sweida, Suriah, salju tercatat setinggi 15 cm, menurut kantor berita resmi negara SANA.  Jalan di beberapa provinsi diblokir. Di pusat provinsi Hama, buldoser menyekop salju untuk membuka jalan sementara banyak kendaraan tergelincir di atas es, menyebabkan gangguan lalu lintas.  

Universitas Damaskus membatalkan ujian tengah semester yang dijadwalkan pada Rabu dan Kamis di semua cabangnya di sekitar Suriah karena kondisi cuaca yang ekstrem.  

Pelabuhan negara tetap terbuka. Kemudian, otoritas lokal di provinsi Sweida, Quneitra, Daraa dan Tartous meliburkan sekolah pada Kamis karena badai dan hujan salju lebat.

Di barat Suriah yang dikuasai oposisi, tim pertahanan sipil telah membangun gundukan tanah sejak Selasa di sekitar kamp-kamp pengungsi untuk mencegah hujan mengakibatkan banjir.

Hampir 3 juta orang terlantar tinggal di sana, sebagian besar di tenda dan tempat penampungan sementara.  Hujan deras bulan lalu merusak lebih dari 190 lokasi pengungsian, menghancurkan dan merusak lebih dari 10 ribu tenda.

Tidak ada komentar untuk "Apakah Tanda Akhir Zaman? Masjid Al Aqsa Diselimuti Salju"